Sang pelindung menyatakan bahwa ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan karena awal Liga Champions semakin dekat

 

Dia memberi tahu Sky Sports: “Itu adalah ketiadaan konsentrasi dan kemudian kesalahan besar, kesalahan lain, kesalahan tambahan. Kami mematikannya. Itu benar-benar merugikan.

 

Pelindung Manchester United Luke Shaw mengaku dia “malu” dengan efisiensi klub dalam kekalahan tidak seimbang dari Tottenham hari Minggu.

 

“Manchester United seharusnya tidak menyerah dengan cara ini. Itu benar-benar melukai, itu memalukan dan kami telah membiarkan banyak orang jatuh. Kami benar-benar telah mengecewakan diri kami sendiri dan staf jatuh.

 

Kekalahan tersebut hanya akan berkontribusi pada kekecewaan pendukung klub, dengan kurangnya finalisasi anyar United musim panas ini saat ini menunjukkan faktor opini.

 

Setan Merah dihancurkan 6-1 di Old Trafford pada hari Minggu, menyamakan dengan kekalahan terburuk klub di Organisasi Premier.

 

Yang memperburuk masalah adalah pemutusan babak pertama Anthony Martial, dengan penyerang itu mendapat kartu merah karena meletakkan tangannya di wajah Erik Lamela.

 

Sesuai dengan tujuan awal Bruno Fernandes, pertandingan benar-benar berubah menjadi menguntungkan Tottenham, dengan Spurs melepaskan enam gol beruntun melawan United yang malang.

 

“Kami perlu mencari di cermin, kami tidak ada tempat di dekatnya saat ini. Mungkin beruntung kami mendapat istirahat saat ini.

 

“Kami mendapatkan teknik yang ditawarkan, kewajiban yang perlu dilakukan oleh pemain saat Anda berada di lapangan, manajer dapat memberikan saran, tetapi kami tetap di lapangan.

 

Di babak kedua, Serge Aurier juga ikut mencetak gol sebelum Kane menyamai Boy dengan meraih yang kedua dari video game tersebut.

 

Babak pertama melihat peringkat Spurs melalui Tanguy Ndombele, brace Child Heung-min dan Harry Kane.

 

“Ketika kami turun menjadi 10 orang mungkin kami menyerah, tidak ada karakter itu di lapangan. Kami terlalu damai dan juga naif. Ada banyak kesalahan, kami harus melakukan lebih.

 

“Siapapun yang ada di lapangan, apapun skornya, para pemain di lapangan adalah orang-orang yang perlu mengambil tanggung jawab.

 

Menyusul gugatan tersebut, Shaw mengklaim bahwa grup tersebut merasa sedih dan dipermalukan oleh efisiensi mereka sendiri sementara juga mengakui bahwa klub itu jauh dari tempat yang seharusnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *